Wednesday, August 15, 2012

My Favourite Baby's Stuffs

Pengalaman punya anak pertama bikin saya punya hobi baru: ke babyshop dan belanja online. Biarpun gak mesti beli, sekedar lihat2 aja juga seneng. Saya juga suka baca review dari para ibu tentang barang (keperluan bayi) tertentu. Dari situ saya jadi tau berbagai barang jenis baru, versi lokal dari barang merk luar, dsb. Sejauh ini sih sebagian besar barang2 yang saya beli untuk Alice performance-nya cukup memuaskan, dalam arti bener2 terpakai dan bermanfaat.
Berikut ini saya tuliskan review dari top ten baby’s stuffs yang paling berkesan bagi saya, siapa tau bermanfaat. Beberapa gambar saya comot dari internet supaya lebih representative.
1.       Stroller - Cybex Ventura
Gambar diambil dari sudahkah.com
Hmm… sampai saat ini, inilah investasi baby stuff termahal yang saya beli, tapi harganya masih jauh lebih murah dibandingkan stroller termurah yang dijual di Mothercare hehehe… Feature-nya ok banget. Dia bisa disetel mode pram untuk newborn baby, jadi bener2 flat dan bisa hadap ke kita (kata pakarnya sih kalo bayi masih kecil dibawa pake stroller lebih baik yang posisinya seperti ini). Sejak umur 1 bulan Alice sudah dibawa jalan pagi pakai si merah ini.  Variasi model sandaran yang lain juga cukup fleksibel karena selain pengaturan kemiringan, sandaran punggung dan sandaran kakinya juga bisa diatur. Panjang handle-nya pun bisa disetel, jadi cocok untuk Arnold biar dia gak perlu membungkuk kalo mendorong.

Kelemahannya adalah karena model 3 roda, ukurannya setelah dilipat masih tetap besar sehingga makan tempat kalo dibawa di mobil (tapi kita memang sengaja pilih yang model 3 roda karena manuvernya lebih enak daripada yang 4 roda; walaupun model 4 roda kalo dilipat emang bisa lebih ringkas). Kelemahan yang lain adalah gak ada tempat untuk nyantolin tas belanjaan kalo pas di mall dan keranjang yang ada di bagian bawahnya kecil, hihihi…
Cybex Ventura in mode pram
2.       Breastpump - Medela Swing
Gambar diambil dari breast-pumps.com
Hasil dari baca2 review breastpump selama hamil, saya cuman terkesan sama 2: Medela type Swing dan Avent yang electric. Kalo yang Avent kelebihannya dia bisa disetel mode electric (AC/ DC) dan juga manual. Jadi kalo pas gak ada colokan listrik masih bisa tetap mompa. Kelemahannya part yang harus dirakit cukup banyak, kayak orang mau ngerakit senpi aja :p Karena saya males ribet kalo nyuci+bongkar pasang, saya pilih Medela Swing yang part-nya sedikit dan simple. Sayangnya dia gak ada mode manualnya, cuman AC/ DC aja. Jadi harus siap2 bawa batere kalo gak ada colokan listrik. Trus suaranya juga gak berisik, jadi saya bisa mompa di sebelah Alice yang lagi tidur sambil satu tangan megangin pompa, satunya lagi internetan, hehehe… Ohya, harga Medela Swing dan Avent electric ini kurleb sama.

3.      Cloth Diapers
Kalo menurut saya, bayi pake cloth diapers instead of disposable diapers is a must! Biarpun misalnya kita punya duit berlebih untuk beli sejumlah popok sekali pakai yang dibutuhkan oleh anak kita sepanjang hari sampai dia lulus toilet training (minimal 2 tahun). Why? Karena clodi lebih sehat (tidak mengandung bahan kimia pemutih, gel penyerap, dll), tidak menyebabkan ruam kulit, dan juga ramah lingkungan. Please deh, sudah gak jamannya lagi kita bisa cuek bebek menghasilkan sampah yang sulit diuraikan sesuka hati. Save our earth for the sake of ourselves!

Alice saya pakaikan clodi sejak umur 2 bulan. Saya punya 10 pcs clodi, 5 merk Moo Moo Kow dan 5 lagi aneka merk local/ Cina (Pempem, Babyland, Cluebebe, Coolababy). So far semuanya ok. MMK yang lebih bagusan saya pakai untuk tidur malam soalnya lebih tahan lama, yang lokal saya pakai untuk siang. Total 10 clodi ini harganya 1.5 juta. Mahal? Kalau selama 2 tahun saya tidak punya clodi dan harus pake-in Alice dispo terus menerus, saya akan harus menghabiskan 5.4 juta (5 biji/ hari x Rp. 1,500 x 30 hari x 24 bulan) – semuanya berakhir di tempat sampah L

Kalo clodi gak ada expired-nya, bisa dilungsurkan juga untuk adiknya. 
Alice pakai clodi motif jeans

4.       High Chair - Mama Love
Gambar diambil dari istanabayi.com & babyleshop.com
Aaah… saya suka banget high chair ini! Dia terdiri dari 1 meja + 1 kursi, jadi kalo disusun posisi berdirinya stabil banget, gak takut terguling. Selain itu, bisa dipake sampe ntar anaknya gede-an, buat dia nulis/ nggambar2 gitu jadi gak perlu beliin meja kursi anak2 lagi (ini yang penting!). Alas kursinya juga bisa dilepas dan dicuci (saya suka warna dan motifnya). Akhir2 ini Alice lebih suka duduk di kursinya langsung dengan posisi dilepas dari mejanya seperti ini:  
  
5.      Boks Bayi - Baby Does
Waktu masih dipajang di tokonya
Ini adalah baby stuff pertama yang saya beli waktu hamil. Belinya di toko yang menjual barang2 bayi second hand. Beruntung saya mendapatkannya dalam kondisi masih sangat bagus dan harganya juga miring. Semua part-nya masih lengkap dan mulus, bisa disetel model kaki ayunan, ada music player-nya dan juga bonus keranjang bayi yang dulu selalu saya pakai untuk menjemur Alice di teras waktu belum berumur 1 bulan.
Sejak awal memang saya lebih memilih boks bayi model basinet kayak gini dibandingkan model crib yang terbuat dari kayu, karena model begini lebih fleksibel (gampang dipindah2 dan bisa dijadikan playpen kalo anaknya sudah besar) dan sisi2nya terbuat dari kain/ jaring sehingga aman bagi bayi kalo dia terbentur. Kalo crib memang bisa dipasangi bumper/ bantalan untuk meredam benturan, tapi anaknya kan jadi gak bisa melihat keluar, kalo pakai boks ini bisa seperti ini nih (lucu kan):


6.       Slow Cooker  - Takahi
Gambar diambil dari female.store.co.id
Inilah panci andalan saya waktu Alice mulai MPASI. Malam hari sebelum tidur saya masukkan semua bahan (beras, sayur, daging, kaldu), besok paginya sudah siap dimakan. Benar2 praktis!  Karena slow cooker memasak makanan dengan suhu rendah dalam waktu yang lama, kualitas bahan makanannya tetap ok dan vitaminnya tidak hilang, tidak seperti kalau kita masak di kompor kelamaan kan bentuk + rasa + kualitasnya sudah berkurang. Tekstur kelembutannya juga bisa kita atur berdasarkan lamanya waktu memasak dan takaran air, sehingga sejak awal MPASI saya tidak pernah menggunakan sistem kukus-blender-saring untuk makanannya Alice *emak2 males*. Sekarang setelah Alice 1 tahun dan sudah bisa makan nasi biasa, panci ini tetap dipakai untuk masak lauk kuah2nya. Tinggal cemplung, setel timer, gak usah ditungguin, beres! Ukuran 1.2 L bisa untuk makan anak 3x (sehari). Sayangnya merk ini sepertinya cuman dijual di olshop. Kalo di toko elektronik kayak Hartono gitu ada juga tapi merk lain. Saya sih pilih merk ini karena termakan sama review nya ibu2 di internet, rasanya kok ngetop banget hihihi…

7.      Gendongan - Hanaroo
Nah, yang ini adalah gendongan versi lokal dari Sleepywrap yang terkenal itu. Harganya cuman 1/3nya. Awalnya memang terasa agak ribet memakainya, tapi habis itu biasa kok. Saya sih bisa juga pakai selendang batik konvensional (kalo pas nidurin Alice) tapi kalo itu dipakai menggendong dalam waktu lama, pegel bok! Kalo model ini dia membagi berat badan bayi ke seluruh tubuh kita jadi gak berasa berat di 1 titik saja (pundak), trus bisa free hand lagi! Sayangnya setelah berat Alice 10 kg (umur 1 tahun), menggendong pake ini sudah berasa kurang nyaman (kayak turun/ melorot gitu). Akhirnya baru2 ini saya beli gendongan baru:

8.      Gendongan - Neo Cuddle Me Carrier
Saya cukup berhati-hati sebelum memutuskan memilih carrier jenis ransel seperti ini. Habisnya pernah pakai yang bikinan lokal kurang sreg, mau beli yang import harganya… alamaaak, di atas sejuta!  Nggak sengaja menemukan Neo CMC ini (bikinan lokal) melalui sebuah artikel product review di TUM, akhirnya saya putuskan beli karena harganya (lagi2) cuman 1/3 dari harga merk impor yang saya pernah naksir. Menurut buku petunjuknya sih dia bisa dipakai sampai berat anak 20kg. Arnold hepi banget dengan adanya gendongan ini, dia jadi makin semangat jalan pagi (sudah mulai bosan mendorong stroller rupanya). Alice-nya? Hahhh.., dia sih ayuk2 aja kalo digendong J

9.       Picnic Set - Zojirushi
Gambar diambil dari outblush.com
Yang ini saya dapat hadiah dari temen2 kantor pas lahiran Alice (thanks ya teman2 esp. Bu Otty yang milihin J). Saya pernah ngintip barang ini di Zojirushi – karena harganya lumayan jadi saya gak pernah terpikir untuk membelinya. Tapi yang namanya rejeki (-nya Alice) emang gak kemana yah, hihihi… Picnic set ini baru dipake 1x pas bawa Alice piknik ke Nongkojajar.
Waktu itu saya masukin makanannya jam 5 pagi, pulang kembali ke rumah jam 2 siang, sisa makanan yang ada di dalamnya masih hangat! Sukaaa… banget sama bentuknya yang imut dan desainnya yang keren! Terdiri dari 1 mangkuk nasi, 1 mangkuk sup (tutupnya kedap jadi gak bisa tumpah), dan 2 mangkuk untuk makanan lainnya. Juga dilengkapi tas dan juga sumpit + wadah sumpitnya jadi gak kotor.


10.   Music Garden For 18+ months – Early Learning Center (ELC)
Gambar diambil dari gumtree.com
Ini juga dapet kado pas Alice ultah 1 tahun kemarin (thanks to Andy & Sheny J). Dasar mamanya pelit, gak pernah yang namanya beliin anaknya mainan mahal. Kalo lagi mampir ke Mothercare, di sebelahnya kan ELC tuh, langsung aja dilewatin karena saya pikir gak masuk akal mainan aja kok harganya selangit, mending dibeliin barang lain.
Eh, tapi ternyata bener kali ya, kalo mainan yang emang diciptakan berdasarkan research  gitu bisa menimbulkan reaksi yang berbeda pada seorang anak? Soalnya Alice selama ini kalo dikasih mainan biasanya cuman dipegang sebentar, dibanting, trus gak pernah dilirik lagi. Lha yang ini kok begitu dikasih langsung dipegang2 dengan antusias, trus pas disetel musiknya dia langsung nari-nari??? Haduhaduhhh… apakah anak sekecil ini sudah ngerti yang namanya selera tinggi??? *siap-siap bokek dehhh*


-WILL BE BACK IF I HAVE ANOTHER GREAT STUFF-

13 comments:

  1. Medela swing bisa pake batre koq. Saya pake buat di kantor, lihat deh bagian belakang si mesin ada bukaan utk batre :)

    ~Mom Ru

    ReplyDelete
    Replies
    1. eh iya ga bisa manual yah

      ~Mom Ru

      Delete
    2. Hi Mom Ru :) Iya, si Swing ini bisa pake batere biasa (AA), pengennya sih kalo ada yang model batere-nya lgs include di dalam tinggal nge-charge doang kayak hape gitu hihihi...
      Pake Swing juga ya?

      Delete
  2. Nice Topic...
    bacanya sambil senyum2 inget beberapa hal sama dengan pengalaman saya..

    Salam kenal dari saya

    Bapaknya Nadine

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanks for visiting this blog :)

      Delete
  3. mbak mau nanya donk... High chair mamalove-nya masih kepake ga sekarang???

    salam kenal... ;)

    -dewi-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai Mbak Dewi, salam juga :)
      High chairnya masih dipake sampai sekarang, anak saya sudah hampir umur 28 bulan. Karena kursinya bisa dilepas, dia senang makan duduk di kursi itu sambil nonton TV...

      Delete
  4. Mbak.. gendongannya nyaman dan aman ga? lagi cari2 juga nih.. makasih buat reviewnya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gendongan CMC nya masih ok dan masih dipake sampai sekarang (anak saya 12.5 kg beratnya). Kapan hari gesper nya sempat patah karena papanya salah posisi nariknya, tapi trus saya bawa ke tukang tas diganti gesper baru sekarang sudah baik lagi :)

      Delete
  5. Mayoo aku googling cuddle me carrier nemu blog mu. Lagi kepingin beli, tp kok sayang (rencana ga mau nambah anak lagi) masih kepake ya smp skrg?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai Bon :) Iyah masih dipake sampe sekarang... Lumayan itu biarpun nggak sebagus boba tapi ok lah, harganya juga cuman 1/4 nya boba hehehe...

      Delete
    2. Aku jg naksir mamalovenya. Kemana aja ya aku uda anak kedua baru ngerti gini2an

      Delete
    3. Iya Mamalove ini multifungsi Bon. Selain jadi highchair, buat meja-kursi tulis menulis, juga buat si Alice main rumah2an (dia suka masuk ke bawah mejanya pura2 itu kyk rumah kecilnya) :D
      Faith pake highchair?

      Delete